JavaScript adalah bahasa pemrograman interpreted yang terkenal dengan gaya asynchronous-nya. Hal inilah menjadi salah satu faktor yang membuat JavaScript termasuk bahasa dengan performa yang cepat bahkan yang paling cepat jika dibandingkan dengan bahasa interpreted lainnya, seperti Perl, PHP, Python, Ruby, etc (Ingat, ini bukan bicara tentang compiled language ya!).


Memahami asynchronus adalah salah satu hal penting dalam dunia Javascript. Konsep ini sering dilewatkan ketika masih di tahap belajar fundamental mungkin karena konsepnya terlalu ribet dijelaskan atau alasan lain. Bahkan banyak yang sudah bertahun-tahun menggunakan javascript ternyata masih banyak yang masih kurang paham dengan konsep asynchronous. Walaupun secara praktek mungkin sudah sering digunakan.

Konsep asynchronous memang termasuk salah satu konsep fundamental, namun tidak terlalu mudah untuk dipahami, tapi ada istilah “practice makes perfect”. Semakin sering di praktekkan semakin paham. Tapi praktek tanpa memahami konsep juga buta, terlalu banyak trial and error dan makan waktu. Menurut gua, cara ideal untuk memahami asynchronous dengan memahami konsepnya adalah secara bertahap dan mempraktekkannya. Ingat kuncinya adalah bertahap bukan borongan.

Note: Sebelum membaca artikel tentang Promise ini, setidaknya kalian harus paham sedikit tentang asynchronous dan callback. Karena artikel ini pada dasarnya membahas materi fundamental lanjutan. Lebih baiknya kalian baca-baca artikel yang membahas dua materi yang gua sebutkan diatas dulu. Oke?


Dikarenakan blog ini cukup panjang, estimasi bacaannya sampai 20 menitan 😄. Jadi gua buatin table of contents nya biar mudah untuk pindah-pindah section. Disarankan sediain cemilan dan secangkir kopi supaya bisa lebih enjoy untuk menikmati bacaan ini.

Table of contents


Mengenal Promise

Goto Table of contents

Promise adalah salah satu konsep yang hadir di ES6 (ES2015). Konsep ini hadir untuk mengubah style dalam pemecahan masalah untuk proses asynchronous yang sebelumnya bertele-tele. Sebelumnya, kita menggunakan callback untuk menghandle proses asynchronous, namun lama-kelamaan kita akan merasa kesulitan ketika callback yang digunakan semakin banyak, bahkan, bakalan ada callback didalam callback dan seterusnya. Masalah ini sering disebut callback hell . Berikut adalah contoh callback hell. (Asumsikan kita ingin membaca 4 file, lalu ingin manggabungkan isi file tersebut kedalam 1 file).

fs.readFile('content1.txt', 'utf-8', (err, content1) => {
  if (err) throw err
  fs.readFile('content2.txt', 'utf-8', (err, content2) => {
    if (err) throw err
    fs.readFile('content3.txt', 'utf-8', (err, content3) => {
      if (err) throw err
      fs.readFile('content4.txt', 'utf-8', (err, content4) => {
        if (err) throw err
        fs.writeFile('result.txt', content1 + content2 + content3 + content4, err => {
          if (err) throw err
          console.log('Writing done!')
        })
      })
    })
  })
})

Mata kita sakit ketika melihat kode diatas kan? Haha. Kode diatas sangatlah tidak maintenable. Itu baru 5 callback loh, bagaimana jika lebih? Huftt.

Konsep dasar promise

Goto Table of contents

Sebelum kita menyemplung lebih dalam tentang promise, ada baiknya kita memahami konsepnya terlebih dahulu agar ditengah-tengah kita tidak kebingungan. Dengan konsep Promise, secara manusiawi kita dapat ber-analogi sederhana seperti ini:

Kita janjian dengan teman untuk nongkrong di kafe besok malam.

Kemudian kita dapat mengambil aspek-aspek penting dari janji tersebut, dan dapat menyusun rencana seperti ini:

  1. Batas waktu: Besok malam.
  2. Rencana: Nongkrong di kafe.

Dari susunan tersebut, barulah muncul pertanyaan:

  1. Apa yang harus kita lakukan jika janji tersebut sudah mencapai batas waktu dan tidak berjalan sesuai rencana?
  2. Apa yang harus kita lakukan lagi jika janji tersebut sudah mencapai batas waktu dan berjalan sesuai rencana maupun tidak sesuai rencana?

Ya namanya juga masa depan, tidak ada yang tahu peristiwa-peristiwa yang akan menghalangi rencana tersebut. Anggap saja jika besok malam hujan dan badai, yaudah berarti kita mabar aja ketemuan di game sama temen. Jadi, kita mendapatkan rencana akhirnya seperti ini:

  1. Batas waktu: Besok malam.
  2. Rencana Utama: Nongkrong di kafe.
  3. Rencana Lain: Mabar online.
  4. Setelahnya: Tidur

Nah, sekarang kita dapat memecah susunan rencana akhir tersebut menjadi 4 state (keadaan):

  1. Pending (Janji masih dalam keadaan proses dibawah batas waktu dan belum tau hasilnya)
  2. Fulfilled (Berhasil, janji diselesaikan dan berjalan sesuai rencana sebelum atau mencapai batas waktu)
  3. Rejected (Gagal, janji diselesaikan namun ada kecelakaan yang terjadi sebelum atau mencapai batas waktu)
  4. Settled (Diselesaikan, artinya janji akan masuk kedalam state ini jika sudah dilaksanakan atau mencapai batas waktu, berhasil atau gagal)

So, berikut adalah state dari alur Promise yang ada di JavaScript sebenarnya: Promise states


Jika di translate kedalam kodingan, kita dapat menyimpulkan aspek-aspek dari susunan rencana tersebut seperti ini:

  1. Besok malam adalah proses yang akan berjalan berdasarkan waktu.
  2. Nongkrong di kafe adalah rencana utama kita jika besok malam berjalan sesuai keinginan (tidak ada kecelakaan yang menghalangi).
  3. Mabar adalah rencana lain jika rencana utama kita tidak tercapai (ada kecelakaan yang menghalangi).
  4. Tidur adalah rencana kita setelah nongkrong di kafe maupun mabar.

Kemudian jadilah kodingan seperti ini:

besokMalam()
	.then(nongkrongDiKafe)
	.catch(mabar)
	.finally(tidur)

Jadi penjelasan dari kodingan diatas adalah jika janji besokMalam() berjalan sesuai rencana, maka kita akan nongkrongDiKafe. Jika ada kecelakaan (hujan/badai) yang terjadi ditengah janji besokMalam() tersebut maka kita akan mabar. Nah, ketika nongkrongDiKafe atau mabar sudah terlaksanakan maka yang terakhir kita akan tidur.

Seperti di dunia nyata, di dunia pemrograman juga kita harus menyusun rencana dan mengidentifikasi kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi pada aplikasi kita. Barulah aplikasi kita berjalan dengan sempurna. Pernah memakai aplikasi yang tiba-tiba stuck, pending, ga jalan, force close atau muncul pesan-pesan error yang ga jelas? Itu disebabkan aplikasi yang dibuat tidak tersusun prosedur rencananya dengan baik. Jadi ibaratnya, aplikasi yang dibuat itu gatau harus ngapain ketika peristiwa yang diluar rencana terjadi.


Promise in practice

Goto Table of contents

Okey kita sudah membahas konsep dasar promise, setidaknya kita udah paham bagaimana promise itu berjalan, apa saja state-state yang terjadi pada promise dengan analogi yang gua jelasin diatas. Dan pada section ini kita akan melakukan praktek dasarnya.

Membuat objek promise

Pada section sebelumnya, kita udah melihat contoh penggunaan promise dengan .then(), .catch() dan .finally(). Nah masalahnya, tidak semua fungsi yang kita gunakan termasuk dalam objek Promise. Fungsi fs.readFile() pada contoh callback hell diatas saja sebenarnya bukan objek promise, jika kita menggunakan fs.readFile().then() tentu saja akan menghasilkan error. Lalu, bagaimana cara membuat objek Promise dan mengilangkan callback yang kotor tersebut?

const readFile = (file, options) => new Promise((fulfill, reject) => {
  fs.readFile(file, options, (err, content) => {
    if (err) return reject(err)
    return fulfill(content)
  })
})

Nah begitulah caranya membuat objek promise pada proses asynchronous yang non-promise. Terus, apa itu fulfill dan reject? Baca lagi di atas yah, state-state yang ada di promise :) Kemudian kita dapat menggunakan promise yang sudah kita buat tersebut seperti ini:

readFile('content.txt', 'utf-8')
  .then(content => {
    // baca file berhasil
    console.log('Baca file berhasil, isinya:', content)
  })
  .catch(err => {
    console.log('Terjadi error saat membaca file:', err)
  })

Oalah, kalau begitu sama aja kayak blok try-catch dong, seperti pada bahasa pemrograman umumnya. Tunggu dulu bro, try-catch itu untuk proses synchronous, sedangkan promise untuk proses asynchronous. Coba kita ubah gini deh:

readFile('content.txt', 'utf-8')
  .then(content => {
    // baca file berhasil
    console.log('Baca file berhasil, isinya:', content)
  })
  .catch(err => {
    console.log('Terjadi error saat membaca file:', err)
  })

console.log('Hello world')

Coba tebak, yang mana muncul duluan? Jika kalian menjawab yang muncul duluan adalah Baca file berhasil ... atau Terjadi error... selamat, kalian salah hehe. Yang muncul duluan adalah Hello world. Karena apa? Ya karena readFile() itu adalah proses asynchronous, jadi proses yang ada dibawahnya tidak dibuat menunggu sama proses diatasnya. Beda lagi halnya jika kita menggunakan proses synchronous seperti yang kita gunakan pada umumnya, maka proses dibawahnya akan dibuat menunggu sampai proses yang diatasnya selesai.

Promise chaining

Goto Table of contents

Sebelumnya kita sudah membahas callback hell serta melihat contoh pembuatan & penggunaan promise. Nah, pada kasus callbach hell diatas sebenarnya dapat kita ubah menjadi promise supaya kodenya lebih rapi dan mudah dibaca. Yok kita coba.

Pertama-tama, kita rubah fungsi fs.readfile() dan fs.writeFile() menjadi promise terlebih dahulu, seperti ini:

const fs = require('fs')

const readFile = options => file => new Promise((resolve, reject) => {
  fs.readFile(file, options, (err, content) => {
    if (err) return reject(err)
    return resolve(content)
  })
})

const writeFile = (file, content) => new Promise((resolve, reject) => {
  fs.writeFile(file, content, err => {
    if (err) return reject(err)
    return resolve()
  })
})

Eh sebentar, tapi kok cara membuat objek promise-nya beda dari contoh yang pernah dibuat? Kalo yang pertama const readFile = (file, options) => ... sedangkan yang kedua const readFile = options => file => ...?

Jadi gini, contoh yang baru itu kita menggunakan teknik currying, di blog sebelumnya gua udah menjelaskan tentang currying, nanti kalian bisa baca disini. Oke skip ya, kita lanjut dulu. Nah, setelah membuat objek promise seperti diatas, mari kita pake promise tersebut untuk menyelesaikan kasus seperti callback hell tadi.

const
  read = readFile('utf-8'),
  result = ''

read('content1.txt')
  .then(content1 => {
    result += content1
    return read('content2.txt')
  })
  .then(content2 => {
    result += content2
    return read('content3.txt')
  })
  .then(content3 => {
    result += content3
    return read('content4.txt')
  })
  .then(content4 => {
    result += content4
    return writeFile('result.txt', result)
  })
  .then(() => {
    console.log('writing done!')
  })
  .catch(err => {
    throw err
  })

Nah, bagaimana? Setidaknya uudah agak rapi dan ga messy lagi kan kodenya haha. Ya walaupun sebenernya masih bisa dibikin simple lagi sih. Oke, kita lanjut aja.

Promise with best practice

Goto Table of contents

Bicara tentang best practice, sangat pantang bagi seorang software engineer jika membiarkan kodenya asal jadi, yang penting jalan atau sebagainya. Jatuhnya, aplikasi bakal “have a large size and heavy because its so many libraries or node_modules installed”.

Seorang software engineer yang baik pasti akan mengutamakan semua fitur built-in terlebih dahulu daripada harus terburu-buru menggunakan library atau third-party apps, serta berfikir bagaimana membuat kode lebih readable dan optimal dari segi performa maupun algoritma, dan dapat digunakan dalam jangka panjang. Nah terlebih dari itu, pada point ini kita akan membahas apa aja sih yang bisa membuat kode promise bisa lebih menjadi readable dan optimize?

Async - Await

Jika kalian masih bingung atau tidak terbiasa dengan promise, async - await adalah cara yang tepat untuk membuat kode promise lebih readable dan mudah dibaca seperti kode synchronous pada umumnya. Namun ketentuannya adalah keyword await harus berada didalam fungsi async. Untuk contohnya kita pakai kasus readFile seperti diatas:

async function mergeContent() {
  const read = readFile('utf-8')

  try {
    const content1 = await read('content1.txt')
    const content2 = await read('content2.txt')
    const content3 = await read('content3.txt')
    const content4 = await read('content4.txt')
    return writeFile('result.txt', content1 + content2 + content3 + content4)
  } catch (err) {
    throw err
  }
}

mergeContent()
  .then(() => {
    console.log('Writing done!')
  })

Seperti yang kita lihat, kode diatas sangat mudah dibaca seperti proses synchronous pada umumnya. Kita dapat menggunakan blok try-catch seperti biasa untuk meng-handle error-nya. Tapi, mengapa pada mergeContent() masih terdapat .then()? Ya bisa kita lihat sendiri kita me-return Promise writeFile diakhir fungsi. Dan memang inilah best practicenya, sebaiknya kita me-return promise pada fungsi async. Coba kita lihat contoh dari penggunaan async function yang tidak best practice ini:

async function mergedContent() {
  const read = readFile('utf-8')
  try {
    const content1 = await read('content1.txt')
    const content2 = await read('content2.txt')
    const content3 = await read('content3.txt')
    const content4 = await read('content4.txt')
    await writeFile('result.txt', content1 + content2 + content3 + content4)

    // letak tidak best practicenya ada disini.
    // mereturn nilai result dari promisenya
    const result = await read('result.txt')
    return result
  } catch (err) {
    throw err
  }

  // Walaupun kalian melakukan ini, tetep salah juga
  return await read('result.txt')
}

console.log(mergedContent()) // Promise<Pending>

What? padahal kita sudah menggunakan await dan me-return nilainya secara langsung, kenapa isinya masih pending? Well, sebenarnya async function itu bakal secara force me-return Promise. Jadi, walaupun kita sudah langsung me-return nilai didalam async function, tetap saja kita harus memanggilnya seperti ini:

mergedContent()
  .then(result => {
    console.log(result)
  })

// atau buat fungsi async baru
async function printContent() {
  const content = await mergedContent()
  console.log(result)
}

printContent()

Yup, ujung-ujungnya tetap balik lagi ke promise kan? Jadi, menggunakan async function secara best practice adalah kita harus me-return promise atau tidak me-return nilai sama sekali. Jangan harap kalian bisa mendapatkan nilai secara instant jika kalian me-return suatu nilai atau value didalam async function. Adapun contoh best practice-nya adalah:

async function mergedContent() {
  const read = readFile('utf-8')

  try {
    const content1 = await read('content1.txt')
    const content2 = await read('content2.txt')
    const content3 = await read('content3.txt')
    const content4 = await read('content4.txt')
    await writeFile('result.txt', content1 + content2 + content3 + content4)
  } catch (err) {
    throw err
  }

  // The best practice is:
  // Mereturn promise secara langsung, bukan mereturn nilai dari hasil promisenya
  // bukan juga mereturn-nya dengan menggunakan await
  return read('result.txt')
}

console.log(mergedContent()) // Promise<Pending>

mergedContent()
  .then(result => {
    console.log(result) // isi dari result.txt
  })
  .catch(err => {
    console.log('Gagal membaca gabungan kontent:', err)
  })

So, jika kalian masih menganggap async-await dan promise itu adalah hal yang berbeda, kalian salah. Karena sudah dijelaskan diatas bahwa async - await sendiri adalah suatu cara atau teknik untuk membuat kode promise mudah dibaca seperti kode synchronous pada umumnya. Lalu, kesimpulannya adalah:

Value dari async function akan selalu berisi Promise walaupun yang kita return adalah nilai yang bukan Promise. Jadi, async function() = Promise

Karena mau bagaimanapun async function bukanlah fungsi seperti biasa yang langsung bisa me-return suatu value atau nilai, melainkan dia akan tetap berjalan secara asynchronous dan secara “paksa” akan me-return Promise.

Nanti kalau sering ketemu kasus-kasusnya dan sering baca teorinya, kalian akan paham sendiri deh ^^

Promise superpowers

Goto Table of contents

Sebenarnya terdapat banyak fitur didalam objek promise namun sangat jarang orang yang melirik dan menggunakannya, padahal fitur-fitur tersebut sangatlah superpower dan membantu dalam menyelesaikan kasus promise, khususnya untuk menghandle array of promise. Fitur-fitur yang dimaksud adalah:

  1. Promise.race
  2. Promise.all
  3. Promise.allSettled (Baru release, ES2020)
  4. Promise.any (Masih dalam proposal)

Nah, kita akan bahas satu persatu dari fitur-fitur tersebut beserta studi kasusnya. Namun, karena Promise.any belum release, kita bahas sampai Promise.allSettled aja ya.

1. Promise.race

Goto Table of contents

Promise.race adalah salah satu fitur dari promise yang menghasilkan promise yang lebih dulu masuk dalam state fulfilled dari array of promise. Adapun ketentuannya sebagai berikut:

  1. Promise.race akan masuk ke state fulfilled jika salah satu promise dari array of promise lebih duluan masuk ke state fulfilled (Hasil return-nya menghasilkan nilai dari promise pertama yang fulfilled). Intinya kaya balapanlah, siapa yang menang dia yang diakui, promise-promise setelahnya akan diabaikan.
  2. Promise.race akan short-circuit atau masuk kedalam state rejected jika ada salah satu promise masuk ke state rejected lebih dulu.

Lalu, apa studi kasusnya jika ingin mengimplementasikan Promise.race ini? Nah gua pernah menggunakan Promise.race ini untuk membuat sistem request timeout. Jadi untuk kasusnya seperti ini:

Kita ingin membuat timeout pada request aplikasi kita supaya user tidak kelamaan menunggu hal yang tidak pasti dan cepat untuk mengambil tindakan. (ya namanya juga janji, sudah jelas tidak pasti lah. Haha).

Nah, kira-kira implementasi kodenya seperti ini:

const timeout = delay => new Promise((_, reject) => {
  setTimeout(() => {
    reject({ timeout: true })
  }, delay)
})

const getJSON = url => delay => () =>
  Promise.race([fetch(url), timeout(delay)])
    .then(response => response.json())
    .then(result => {
      console.log(result)
      // or do anything else with result
    }).catch(err => {
      if (err.timeout) {
        console.log('Request was timeout because your internet is very slow! you can trigger request again by clicking the try again button')
        // or do anything else if request was timeout
      } else {
        console.log(err)
        // if other errors occured
      }
    })

const request = getJSON('https://sutanlab.id/posts.published.json')

request(1500)() // jalankan request dengan timeout 1,5 detik

document.getElementById('try-again')
  .addEventListener('click', request(5000)) // timeout 5 detik untuk request selanjutnya.

Ada lagi kasus menarik yang pernah gua implementasiin pake Promise.race ini, yaitu membuat sistem request cancel. Untuk kasusnya gini:

Kita ingin membuat live search yang langsung me-request data ke server ketika user mengetik keyword di form. Namun, masalahnya adalah ketika user terus mengetik, setiap perubahan dari keyword yang diketik itu akan di-request ke server, jika user terus mengetik maka proses requestnya jadi bertambah banyak, hal ini juga membuat aplikasi menjadi berat. Jadi disini tugas kita akan membuat sistem yang akan men-cancel request sebelumnya ketika user masih mengetik dan request yang berjalan hanya keyword terakhir dari ketikan user tersebut.

Adapun contoh implementasinya sebagai berikut:

const HttpRequest = (requestInit = {}) => ({
  cancel: () => false,
  make(url) {
    const cancelToken = new Promise((_, reject) => {
      this.cancel = () => reject({ cancelled: true })
    })
    return Promise.race([cancelToken, fetch(url, requestInit)])
  }
})

const request = HttpRequest({
  method: 'GET',
  headers: { 'Content-Type': 'application/json' },
})

const search = event => {
  const keyword = event.target.value
  console.log(`Searching for ${keyword}..`)

  request.cancel()
  request.make(`https://api.github.com/search/users?q=${keyword}`)
    .then(response => response.json())
    .then(result => {
      console.log(result)
    })
    .catch(err => {
      if (!err.cancelled) {
        console.log('an error occured', err)
      }
    })
}

document.getElementById('form-search')
  .addEventListener('input', search)

Nah, kira-kira begitulah contoh implementasi Promise.race untuk membuat sistem request cancel. By the way, ini tidak hanya berlaku untuk kasus live search saja, melainkan kita juga bisa mengimplementasikannya pada button cancel di input form. Jadi user bisa klik cancel gitu ketika sudah melakukan submit. Keren juga kan? Tanpa butuh library apapun loh, mungkin hanya perlu babel doang untuk transpile kode JS modern ke JS kuno supaya support di browser jadul, haha.

2. Promise.all

Goto Table of contents

Promise.all adalah fitur promise yang menghasilkan nilai dari semua fulfilled promise yang diproses. Adapun ketentuannya sebagai berikut:

  1. Promise.all akan masuk ke state fulfilled jika semua promise dari array of promise masuk ke state fulfilled (Hasil return-nya menghasilkan array dari nilai promise-promise yang sudah fulfilled). Beda dengan Promise.race, Promise.all ini akan menunggu promise lain yang masih pending hingga semuanya masuk kedalam state fulfilled.
  2. Promise.all akan short-circuit atau masuk kedalam state rejected jika ada salah satu promise masuk ke state rejected. (Jadi, jika salah satu saja promise dari Promise.all yang masuk kedalam state rejected, maka akan menggagalkan semua promise yang masih dalam keadaan pending maupun sudah dalam keadaan fulfilled)

Lalu, apa studi kasus untuk mengimplementasi Promise.all ini? Sebenarnya gua sendiri sering memakai fitur ini di banyak kasus. Intinya fitur ini bagus dipakai ketika kita dihadapkan oleh beberapa promise yang tidak saling bergantungan, namun kita ingin mendapatkan hasil dari promise-promise tersebut secara bersamaan. Untuk contohnya, tidak usah jauh-jauh, kita pakai saja contoh kasus dari point async-await diatas.

Sebelumnya, kita menulis kode async-await diatas seperti ini:

async function mergeContent() {
  const read = readFile('utf-8')

  try {
    // keempat await read content dibawah ini sangatlah tidak best-practice
    // sebenarnya promise ini tidak bergantungan satu sama lain.
    // jadi kita bisa menggabungkan keempat promise ini dalam satu Promise.all
    const content1 = await read('content1.txt')
    const content2 = await read('content2.txt')
    const content3 = await read('content3.txt')
    const content4 = await read('content4.txt')

    await writeFile('result.txt', content1 + content2 + content3 + content4)
  } catch (err) {
    throw err
  }

  return read('result.txt')
}

Jadi, kita modifikasi fungsinya seperti ini untuk mendapatkan performa yang lebih optimal:

async function mergeContent() {
  const read = readFile('utf-8')

  try {
    const result = await Promise.all([
      read('content1.txt'),
      read('content2.txt'),
      read('content3.txt'),
      read('content4.txt')
    ])
    await writeFile('result.txt', result.join(''))
  } catch (err) {
    throw err
  }

  return read('result.txt')
}

Kenapa gua bilang lebih optimal performanya ketika menggunakan Promise.all? Pertama-tama, kita asumsikan dulu seperti ini:

  1. read('content1.txt') kita sebut sebagai p1 yang memakan waktu 1000ms.
  2. read('content2.txt') kita sebut sebagai p2 yang memakan waktu 400ms.
  3. read('content3.txt') kita sebut sebagai p3 yang memakan waktu 100ms.
  4. read('content4.txt') kita sebut sebagai p4 yang memakan waktu 1500ms

Nah, jika kita menggunakan 4 await secara berurutan tadi artinya kita sudah menghabiskan waktu untuk menunggu hal yang tidak penting. Kenapa? Karena, untuk menjalankan p2 tidaklah butuh nilai dari p1, begitupun dengan p3 tidak membutuhkan nilai dari p1 atau p2, dan p4 juga tidak membutuhkan nilai dari p1, p2 ataupun p3.

So, kenapa harus ditunggu? Kalau kita seperti itu artinya kita sudah membuang waktu sebesar 1500ms atau setara 1,5 detik. Kenapa? Untuk menjalankan p2 kita menunggu p1 selesai, untuk menjalankan p3, kita menunggu p2 selesai. Begitupun dengan p4, kita juga harus menunggu p3 selesai. Belum lagi writeFile nya, hadeeh.

Jadi, 1000ms + 400ms + 100ms + 1500ms = 3000ms (3 detik!)

Tapi, jika kita menggunakan Promise.all, keempat proses itu tidak saling menunggu, melainkan langsung berjalan secara bersamaan. Namun jika satu proses sudah selesai, maka proses tersebut menunggu proses yang lainnya selesai. Jika berdasarkan asumsi diatas, maka:

Keempat proses tersebut berjalan secara bersamaan, namun p3 lebih dulu selesai, disusul oleh p2 lalu p1 kemudian terakhir p4. Jadi waktu yang dihabiskan untuk menjalankan keempat proses tersebut adalah waktu yang paling lama dari keempat proses tersebut, yaitu: p4 = 1500ms (1.5 detik!)

Jika masih bingung, mari kita lihat contoh perbandingannya pada grafik ini:

Async & Sync load time comparison

Nah, sampai sini sudah paham kan? Jadi kita bisa menghemat 1,5 detik dengan menggunakan Promise.all. Ya walaupun sepeleh cuma beda 1,5 detik doang, itu baru 4 proses, bagaimana jika prosesnya lebih banyak? Misal ada kasus kita harus membaca semua file yang ada dalam satu folder atau kasus lain yang lebih komplex seperti berurusan dengan query. Maka dari itu sebaiknya kita tahu kapan dan dimana harus memakai Promise.all atau memang harus menunggu proses yang berjalan satu persatu.

3. Promise.allSettled

Goto Table of contents

Promise.allSettled ini adalah fitur yang baru keluar pada ES2020, fitur ini hadir untuk mengatasi kekurangan dari Promise.all. Semua promise pada Promise.all akan rejected ketika salah satu promise saja yang masuk kedalam state rejected. Namun tidak dengan Promise.allSettled, Promise.allSettled ini tidak ada state rejected kecuali kita membuatnya sendiri. Supaya tidak bingung, berikut ketentuan dari Promise.allSettled:

  1. Promise.allSettled ini akan masuk kedalam state fulfilled jika semua promise yang masih pending masuk kedalam state settled, tidak peduli fulfilled atau rejected. (Hasil return-nya adalah array of object yang berisi status dan value dari promise-promise yang masuk kedalam settled. Jika fulfilled maka akan ada key value, namun jika rejected maka akan ada key reason yang berisi alasan kenapa gagal).
  2. Promise.allSettled tidak ada status short-circuit atau state rejected seperti promise lainnya.

Terus, apa implementasinya untuk Promise.allSettled ini? Well, sebenarnya gua belum pernah mengimplementasikan Promise.allSettled ini, ya karena memang tergolong baru juga. Untuk kasus dan penggunaanya sama saja seperti Promise.all namun jika kita tidak ingin membatalkan semuanya hanya karena satu promise yang gagal, Promise.allSettled inilah solusinya.

Sebagai contoh, mungkin kita pernah ketemu kasus untuk membaca file yang path file-nya dari array ataupun database, nah dari pada kita ngecek satu persatu lalu kemudian baru di read, mending kita langsung read aja, toh walaupun error nanti ke skip juga. Potongan kodenya kira-kira seperti ini:

const read = readFile('utf-8')
const files = ['content-1.md', 'content-2.md', 'content-3.md', 'content-4.md', 'content-5.md']

// asumsikan content-5.md tidak exists di dalam folder
Promise.allSettled(files.map(file => read(`contents/${file}`)))
  .then(results => {
    const existsContent = results.filter(result => result.status === 'fulfilled')
    // isi dari existsContent: [{ status: 'fulfilled', value: 'isi content 1' }, ...]
    // dan seterusnya kecuali content 5
    console.log(existsContent)
  })

Nah, jadi enak kan? Jika kita menggunakan Promise.all, maka sudah jelas promise yang kita buat diatas tidak akan masuk kedalam state fulfilled karena content-5.md yang menggagalkan semuanya.


Penutup

Goto Table of contents

Okay, mungkin sampe sini aja dulu bahasan Promise kita kali ini. Jadi bisa disimpulkan kan? Bahwa sebenarnya promise itu superpower banget kalo kita paham dan tau kapan harus menggunakannya. Semua fitur built-in dari promise benar-benar sangat membantu untuk menyelesaikan masalah dan kasus-kasus asynchronous. Jika cara kita sudah benar dalam mengimplementasikan promise itu sudah bagus banget, karena memang sangat jarang orang yang memperhatikan ini. Yupp ya satu lagi mungkin karena kebanyakan orang membenci pemrograman asynchronous, buktinya ini:

NodeJS

Bisa dilihat diatas, banyak orang yang membenci, tidak suka dengan NodeJS, atau menganggap NodeJS itu sulit karena mereka menganggap asynchronous programming itu “so hard to get right”. Ya emang bener sulit sih kalau belum tau dalem konsepnya haha, jadi gua harap sih dengan membaca blog ini kalian semakin paham dengan konsep asynchronous programming terutama Promise pada NodeJS. Semoga bermanfaat, jangan lupa share ya 😃

Share